Cara Backup Wordpress secara Manual dan Otomatis

Cara Backup wordpress

Setelah banyak melakukan setting pada blog wordpress dan artikel blog yang semakin banyak, maka kamu harus menjaga blogmu jika terjadi sesuatu yang bisa membuat blogmu tidak bisa berfungsi dengan baik atau sama sekali tidak bisa di akses. Cara paling ampuh dan sederhana adalah melakukan backup wordpress. Bagaimana caranya?

Cara Backup WordPress Secara Manual

Saya akan menjelaskan langkah-langkah dalam melakukan cara backup wordpress secara manual. Saya sering menggunakan cara ini, karena lebih hemat penggunaan resource server. apalagi blog saya juga tidak tiap hari di update.

Kamu tidak memerlukan software apapun di sini. Cukup browser dan  cpanel. Kalo hostingmu tidak mempunyai cpanel, maka kamu tetap masih bisa menggunakan cara ini tapi dengan nama tools yg berbeda. Saya akan memberikan contoh dengan menggunakan cpanel.

  1. Masuk ke cpanel > File Manager

    file-manager-cpanel
    File Manager cPanel
  2. Biasanya file wordpress di folder public_html.

    public_html
    Folder public_html
  3. Masuklah pada folder public_html dan pilih semua file dalam folder tersebut dengan mengklik “Select All” kemudian klik “Compress”
    compress
    Compression File

    Pilih compression type. Misalnya GZipped Tar Archieve

    compression-type
    Tipe Compression File

    Selanjutnya pilih tempat menyimpan file backup. Kamu HARUS MENARUHNYA DI LUAR FOLDER PUBLIC_HTML. Misalnya folder titipan

    tempat-menyimpan-file-backup
    Tempat menyimpan file backup

    Jika folder titipan belum ada, maka cpanel akan secara otomatis membuat folder tersebut.

  4. Setelah proses compress selesai, maka kamu bisa mendownloadnya ke komputermu dengan menggunakan browsermu atau menggunakan FileZilla. Saya sarankan menggunakan filezilla.
  5. JANGAN LUPA, setelah selesai di download, kamu harus segera menghapusnya di server.
  6. Kalo kamu, menaruh wp-config di luar folder public_html seperti posting saya yang ini maka kamu harus mendownload file wp-config.php ke komputermu dengan Filezilla.
  7. Selanjutnya, adalah melakukan backup DATABASE wordpress. Dari cpanel, pilih Backup. Selanjutnya, pilih “Download a MySQL Database Backup” dan klik nama database untuk mendownload database.
    backup-database
    Backup database melalui cPanel

    Simpan file database di folder yang sama dengan file compression cpanel pada langkah 3.

  8. Nah, kamu telah selesai melakukan backup blogmu. Kamu harus melakukan hal ini secara rutin. Misalnya sebelum kamu melakukan settingan pada wordpress. Jika terjadi kesalahan maka kamu bisa mengembalikan keadaanya seperti semula.

Cara Restore Backup secara Manual

Sesuatu terjadi pada blogmu, misalnya saja blogmu di hack orang, untungnya kamu punya backup. Nah, tinggal restore aja backup itu dan blogmu kembali seperti sediakala sebelum di hack.

  1. Upload file compression tar.gz ke folder titipan di server dengan menggunakan filezilla.
  2. Hapus semua file pada folder public_html.
  3. Masuk kedalam folder titipan. Pilih file tar.gz yang telah kamu upload dan Extract
    extract-file
    Extract File

    Masukkan folder public_html sebagai tempat tujuan extract file.

    extract-folder
    Extract Folder

    Nah, Kamu telah berhasil merestore file wordpress.

  4. Selanjutnya dari cpanel, kamu masuk ke phpMyAdmin. Pilih database selanjutnya ikuti petunjuk seperti gambar di bawah ini.
    phpmyadmin
    phpMyAdmin

    Ikuti petunjuk seperti gambar di bawah ini

    phpmyadmin-drop-file
    Menghapus Tabel Database
  5. Sekarang kamu kembali ke cpanel, dan pilih backup
    backup-cpanel
    Backup

    Pilih bagian “Restore a MySQL Database Backup”.

    restore-database
    Restore Database
  6. Terakhir,  jika kamu mengikuti artikel saya tentang mengamankan file wp-config maka upload file wp-config ke folder tempat kamu menyembunyikan file wp-config.php.
  7. Proses restore telah selesai. Jangan lupa hapus dulu history dan cache browser sebelum melihat perubahan yang terjadi pada blogmu.

Cara Backup WordPress secara Otomatis

Jika blogmu adalah blog yang sangat ramai dan selalu update, maka proses backup wordpress secara manual menjadi tidak efisien. Kamu perlu melakukan backup secara otomatis secara harian, mingguan, atau sesuai kebutuhanmu. Plugin backup yang cukup terkenal adalah UpdraftPlus.

  1. Install dulu Plugin UpdraftPlus melalusi Dashboard > Plugins > Add New kemudian aktifkan

    aktifkan-updraftplus
    Mengaktifkan UpdraftPlus
  2. Selanjutnya lakukan setting UpdraftPlus melalui Dashboard > Setting > UpdraftPlus Backups. Pilih Tab Settings
    updraftplus-settings
    UpdraftPlus setting

    Pilih jadwal mingguan atau bulanan agar tidak terlalu memberatkan server.

  3. Pilih tempat untuk menyimpan file backup. Kamu bisa memilih untuk mengirim file tersebut ke dropbox, email, Google drive, dll. Pada contoh ini saya pilih ke DropBox.
    menghubungkan-dropbox-updraftplus
    File Backup di simpan di Dropbox

    Pilih Dropbox. Kemudian scroll ke bagian paling bawah dan klik tombol “Save Changes”.

  4. Setelah mengklik tombol “Save Changes”, balik lagi ke bagian “Authenticate with Dropbox”
    file-backup-remote
    File Backup di simpan di dropbox

    Login dulu ke  Dropbox kemudian klik pada tulisan yang berwarna biru pada gambar di atas dan akan muncul seperti gambar dibawah

    updraftplus-dropbox
    Menghubungkan UpdraftPlus dengan Dropbox

    Klik “Allow”, dan UpdraftPlus telah terhubung dengan account Dropboxmu.

  5. Sekarang, kita coba melakukan backup wordpress denga UpdraftPlus ke Dropbox. Pada Tab Curret Status, klik tombol “Backup Now”
    backup-now
    Backup dengan UpdraftPlus

    Setelah menekan tombol “Backup Now” selanjutnya adalah memilih file apa yang akan di backup. Pilh saja seperti gambar di bawah ini dan klik lagi tombol “Backup Now”.

    backup-perform
    Memilih file yang akan di backup
  6. Jika backup berhasil, maka pada Tab “Current Status” bagian Last Log Message akan muncul pemberitahuan bahwa backup telah berhasil.

    backup-wordpress-berhasil
    Proses Backup berhasil
  7. File backup bisa kamu lihat di Dropbox pada folder Apps > UpdraftPlus.

Cara Restore Backup dengan UpdraftPlus

  1. Sekarang saya akan mencoba untuk merestore file backup dari dropbox ke server. Kembali ke Tab “Current Status” pilih “Restore”.

    restore-backup
    Merestore file backup
  2. Klik tombol Restore.
    restore-actionsPilih file yang akan direstore. Karena saya akan merestore seluruh web, maka saya pilih semuanya dan saya klik “Restore”

    restore-option
    Memilih file yang akan direstore

    Kemudian klik restore sekali lagi setelah muncul window seperti gambar di bawah ini

    restore
    Restore
  3. Proses restore akan berjalan. Tunggu sampai muncul pesan di bagian paling bawah, Restore telah berhasil.

    restore-berhasil
    Proses restore berhasil
  4. Nah, kamu telah berhasil melakukan restore blog dengan UpdraftPlus.

Pilih mana, Backup secara Manual atau Otomatis?

  1. Proses backup dan restore dengan menggunakan plugin sangat memakan resource server. Pada saat saya melakukan backup, CPU server saya sampai naik 80% dari penggunaan normal..

    resource-server
    Resource server saat melakukan backup
  2. Jika kamu menggunakan share hosting, maka sangat mungkin jika saat kamu melakukan proses backup atau restore, proses tersebut berhenti karena penggunaan CPU yang berlebihan.
  3. Semakin besar dan ramai blogmu maka semakin tinggi resiko gagal dalam melakukan backup secara otomatis apalagi jika servermu masih menggunakan share hosting. Oleh karena itu, blog besar biasanya menggunakan jasa backup yang menjamin keberhasilan proses backup dan restore.
  4. Oleh karena itu, jika blogmu masih belum ramai dan kamu juga belum sanggup untuk membayar fee jasa backup maka sebaiknya kamu menggunakan cara manual saja.

Protected by Copyscape

10 thoughts on “Cara Backup Wordpress secara Manual dan Otomatis”

    1. Ya memang begitu. Di bagian akhir artikel saya di atas, saat saya melakukan backup dengan plugin, penggunaan resource server naik sampai 80%. Di tempatmu bahkan sampai 100%. Pada saat itu, server langsung menghentikan proses backup. Saya kuatir, file backup corrupt dan tidak bisa di restore. Maka dari itu, saya lebih memilih pake cara manual saja. Kecuali visitor blog mencapai 10 ribu per hari, mungkin saat itu kamu perlu pake plugin.

      Like

  1. Mas kalau setelah backup manual, halaman-halaman posting di wordpress dalam bentuk file berexktensi apa mas, apakah juga bisa dibuka secara offline?. Soalnya saya sebelumnya punya web self hosted wordpress ada halaman yang ingin saya ambil lagi tulisannya dan imagenya.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.